Gejala PMS – Penyakit Menular Seksual Info Cepat

hubungan

Penyakit menular seksual, atau IMS, ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui tindakan seksual seperti seks oral, seks anal, dan hubungan seksual penetrasi. Saat ini ada 25 IMS yang diketahui oleh komunitas medis dengan yang paling umum adalah sifilis, hepatitis A dan B, gonore, klamidia, dan AIDS. Penyakit menular seksual ini berasal dari bakteri, virus, dan jamur yang hidup dan berkembang biak dalam berbagai cairan tubuh.

Risiko tertular penyakit menular seksual dapat ditingkatkan dengan memiliki lebih dari satu pasangan seksual serta melakukan tindakan seksual dengan seseorang yang memiliki lebih dari satu pasangan. Namun, menggunakan kondom dapat sangat menurunkan risiko tertular semua PMS Penyakit kelamin.

Karena ada berbagai macam penyakit menular seksual, ada banyak gejala yang terkait dengan jenis penyakit ini. Sebagai contoh, sifilis paling sering disadari ketika kutil kelamin kecil, secara klinis disebut chancres, ada. Chancres, yang ukurannya hampir sama dengan kancing, juga bisa dilihat di anus dan di daerah tenggorokan. Gonore, juga dikenal sebagai “penyakit tetesan” atau “tepukan,” menciptakan cairan yang berasal dari penis atau vulva dan memiliki konsistensi yang mirip dengan lendir. Mereka yang tertular herpes genital akan melihat bisul seperti lepuh muncul di sekitar area genitalia. Dalam banyak kasus, mereka yang menderita PMS juga akan menderita masalah kemih.

Meskipun ada vaksin untuk hepatitis A dan B, satu-satunya cara untuk sepenuhnya terlindungi dari PMS adalah dengan mempraktekkan pantang. Inilah sebabnya mengapa disarankan untuk membatasi jumlah pasangan seksual yang Anda miliki untuk orang-orang dengan riwayat kesehatan seksual yang bersih; ini adalah cara paling efektif untuk mengurangi risiko IMS. Kondom juga sangat efektif dalam mencegah penyakit menular seksual tetapi hanya jika kondom digunakan dengan benar; jika tidak, ada kemungkinan lebih besar untuk terinfeksi. Penting untuk diingat bahwa kondom tidak 100% aman dan hanya dapat mencegah penis pria bersentuhan dengan kulit wanita. Area genitalia masih rentan terhadap penyakit menular seksual seperti sifilis walaupun kondom digunakan per pabrik dan instruksi medis.

Jika ada yang dinyatakan positif mengidap IMS jenis apa pun, sangat penting untuk menghentikan semua tindakan seksual sampai mereka menerima perawatan medis yang tepat. Kecuali untuk AIDS, ada perawatan untuk semua PMS lainnya dan pengobatan dini diterima, semakin baik hasilnya untuk pasien. Meskipun ada obat lengkap untuk berbagai penyakit ini, beberapa hanya dapat dikelola melalui perawatan.

Perhatian terbesar yang dimiliki para profesional medis tentang PMS adalah berbagai komplikasi yang dapat timbul. Terkadang pria yang terinfeksi dapat menjadi impoten atau mengalami disfungsi ereksi dan wanita dapat menderita infertilitas. Kedua jenis kelamin dapat merasakan sakit dan sensasi abnormal lainnya saat buang air kecil. Gejala PMS lainnya mungkin termasuk lepuh, gatal, nyeri tekan, dan nyeri hebat di sekitar area tubuh yang terkena.

Dimungkinkan untuk mengendalikan penyebaran IMS melalui pendidikan yang tepat dan akurat. Namun, karena banyak penyakit menular seksual tetap tidak aktif selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun sejak saat infeksi, setelah tanda-tanda visual terlihat, penyakit ini mungkin telah menyebar ke puluhan orang lain sehingga mereka yang aktif secara seksual harus selalu diuji untuk IMS.

Leave a Reply

Your email address will not be published.