Poker Online Kenapa ini terjadi padaku?

berdesak

Istri Ishak, Ribka, merasakan si kembar bergelut di dalam rahimnya. Dia akan menjadi ibu dari dua bangsa (Kej. 25:22) “Bayi-bayi saling berdesak-desakan di dalam dirinya, dan dia bertanya,” Mengapa ini terjadi padaku? Jadi, dia pergi untuk bertanya kepada Tuhan. “Apakah Anda pernah menanyakan pertanyaan itu? Apakah Anda pergi kepada Tuhan untuk mendapatkan jawaban?

Sebelum kita melihat kemungkinan alasannya kita mungkin mengalami kesulitan dalam hidup kita, mari kita jawab pertanyaan lain. Seperti apa saat Anda bepergian melalui lembah yang gelap atau ketika Anda dihajar badai yang kejam?

1. Istri seorang pria pulang kerja, sama seperti yang dia lakukan setiap hari hanya pada hari ini dia memberi tahu suaminya bahwa dia meninggalkannya dan melarikan diri dengan pria lain yang telah dia cintai. Suaminya bertanya, “Mengapa ini terjadi padaku?”

2. Seorang anak remaja ditangkap karena merokok dan berjualan di sekolah. Dia didakwa dengan tindak pidana dan dikeluarkan dari sekolah. Keluarga ini menemukan dirinya di lembah yang dalam dan gelap

3. Seorang suami / ayah telah mengetahui bahwa dia menderita kanker stadium akhir dan dia hanya memiliki beberapa bulan untuk hidup. Dia akan meninggalkan seorang istri dan beberapa anak. Pria ini bertanya, “Mengapa ini terjadi padaku?”

4. Seorang anak perempuan memberi tahu orang tuanya bahwa dia hamil dan dia melarikan diri bersama pacarnya, ayah dari anaknya. Keluarga ini hidup dalam badai.

5. Pasangan muda kehilangan anak karena keguguran. Beberapa tahun kemudian mereka memiliki anak lagi yang menderita cacat lahir. Apakah mereka tidak akan bertanya, “Mengapa ini terjadi pada kita?”

6. Seorang mahasiswa muda memutuskan untuk memberi tahu keluarga di sekitar meja makan bahwa dia homoseksual. Seorang istri / ibu bergulat dengan alkoholisme. Seorang suami / ayah tidak bisa menghilangkan kebiasaan berjudi dan pornografi. Apa yang harus dilakukan keluarga-keluarga ini ketika mereka dilemparkan ke dalam badai kehidupan?

“Kenapa ini terjadi padaku?” mungkin pertanyaan yang jauh lebih umum dari yang kita sadari. Mari kita jelajahi beberapa jawaban yang mungkin:

1). Kita mungkin berada dalam badai karena daging kita sendiri. ‘Daging’ adalah bagian dari diri kita yang berdosa yang ingin percaya bahwa kita tidak membutuhkan Tuhan sehingga kita meninggalkannya dari persamaan. Ketika kita lebih bertekad memuaskan keinginan daging kita sendiri daripada menyenangkan dan menaati Juruselamat kita akan pergi ke lembah.

Ini adalah pikiran ganda. (Yakobus 1: 1) “Kesetiaan mereka terbagi antara Allah dan dunia, dan mereka tidak stabil dalam segala hal yang mereka lakukan.”

Anda tetap berada di luar lembah dengan berpikiran tunggal. Prioritaskan Tuhan dalam setiap situasi kehidupan.

Kita sering seperti Petrus di atas air. Kita mulai tenggelam ke lembah keputusasaan ketika kita mengalihkan pandangan dari Yesus. Gelombang kemarahan dan kepahitan membanjiri kita. Kita menemukan diri kita tenggelam ke dalam, perairan hitam keputusasaan, ketakutan, dan kecemasan. Ini semua adalah tanggapan kedagingan terhadap bahaya yang kita hadapi ketika kita mengalami musim badai kehidupan.

Yesus memberi tahu perumpamaan tentang benih yang jatuh ke tanah yang dangkal. (Markus 4: 6) “Ketika matahari terbit, tanaman hangus, dan layu karena tidak berakar.”

Temukan waktu untuk membangun kedalaman spiritual dalam hidup Anda. Bukan setelah badai datang tetapi sebelum badai datang. Bersiaplah untuk badai dengan memperdalam hubungan Anda melalui doa dan hidup dalam firman Tuhan.

2.) Kita mungkin berada dalam badai karena kita keluar dari Firman Tuhan.

Kita sering gagal membaca firman Tuhan, bukan karena kita tidak punya waktu, tetapi karena kita keras kepala. Terutama kita yang laki-laki, kita tidak berpikir kita perlu merujuk pada manual pemilik. Kami suka mencari tahu sendiri. Kami tidak membutuhkan instruksi. Mencapai Alkitab Anda mengakui, “Saya butuh bantuan.” Itu adalah tindakan kerendahan hati. “Aku tidak bisa memikirkan ini sendiri.”

Istri saya sering mengingatkan saya betapa pentingnya memiliki waktu sendiri. Pasangan perlu waktu sendirian dengan satu sama lain. Mereka perlu waktu untuk saling mengenal, waktu untuk mengejar apa yang mungkin terjadi dalam kehidupan masing-masing. Waktu ini sangat penting untuk hubungan.

Apakah Tuhan tidak sesekali membawa kita ke dalam badai karena dia merasakan kebutuhan akan waktu ‘sendirian’. Tuhan kita adalah relatio

Leave a Reply

Your email address will not be published.